Sunday, 12 May 2013

,

Abang Molen Part 1




                Hidup ini terasa begitu berat ketika gue dewasa. Semakin gue dewasa, gue semakin mengerti yang namanya hidup. Mulai dari pengorbanan gue move on dari pacar gue, hingga perjalanan gue cari uang. Gue emang terobsesi sama uang dari dulu. Semua itu timbul karena faktor ekonomi gue yang super sukses. Sukses menyiksa hidup gue, tapi semua gak bikin gue menyerah begitu saja. Gak terasa sekarang gue udah pakai putih abu-abu, dan rasanya biasa aja ternyata. Putih abu-abu gak semanis yang gue liat di televisi. Seperti sinetron yang menceritakan anak putih abu-abu. Dulu gue sempat berkhayal perjalanan gue nanti waktu putih abu-abu pasti sangat menarik. Ternyata gak sama sekali. Gue masih ingat bener waktu pertama kali dengar kata putih abu-abu. Waktu itu gue lagi nonton tv dirumah, seperti biasa gue sedikit berbeda dari anak seusia gue waktu itu. Disaat yang lain sedang asik bermain diluar, gue malah asik dirumah dengan dunia gue sendiri. Sampai sekarang gue lebih cenderung ke anti sosial, tapi gak anti sosial banget sih. Dan waktu itu gue liat iklan di tv, “keluarin jiwa putih abu-abu loe”. Sebuah slogan iklan di tv berkumandang layaknya mahasiswa yang sedang berorasi didepan kantor DPR. Gue kaget nih ! tapi gue gak sempat bilang wow. Gue gak pernah mikir putih abu-abu itu adalah istilah untuk anak SMA. Dalam pikiran gue itu mungkin cuma istilah si pembuat atau nama acara yang ingin di selenggarakan yang buat iklan.
                Gue gak inget kapan waktunya gue tau kalau istilah putih abu-abu itu gambaran kepada anak SMA. Tapi entah kenapa gue sangat suka dengan jiwa putih abu-abu. Masa-masa yang menurut gue yang paling keren itu ya masa ketika kita SMA. Sampai-sampai ada sebuah sinetron yang berjudul putih abu-abu. Dan terakhir gue pernah dengar sebuah lagi yang liriknya begini “Sampai putih abu ini berakhir”. Dan lagu itu juga pernah gue bawakan bersama teman-teman gue waktu SMP. Dan sekarang ini gue gak sadar, bahwa sekarang udah sampai di masa putih abu-abu. Cerita gue gak selancar di sinetron, masa putih abu-abu gue diwarnai dengan kegalauan yang sangat umum di rasakan remaja seusia gue. Gue lewatin semua ini bersama teman-teman gue, yang kadang mereka berada disamping gue. Dan kadang juga mereka malah berada diseberang sana. *Ngapain ya mereka di seberang sana ?
                Sehari-hari gue sekolah sambil nganter kue titipan di sekolah gue. Tanpa ada rasa malu sedikit pun. Gue pikir ngapain harus malu ! gue gak nyolong punya orang, gue bukan orang yang ketangkep CCTV karna diem-diem masuk buat ngambil punya orang. Salah satu temen gue yang suka ngelawak namanya andre. Entah kenapa si andre ini suka banget ngelawak didepan teman-teman. Gue pernah bilang ke dia, “ngapain lu ngelawak ? dapat duit enggak! Gak ada hasilnya” tapi andre cuman biasa aja nanggapinya. Jiwa gokilnya itu sangat tersirat di muka dia. Satu lagi kebiasaan andre, yaitu suka nyontek ke gue. Emang sih soal pelajaran gue gak bisa-bisa amat, tapi gue gak suka nyontek *Kalau Lagi Mood dan hari itu udah jam 6 sore. Andre datang kerumah dan ngetok2 pintu, dan dirumah gue sedang gak ada orang. Nyokap , kakak dan keponakan gue lagi pergi jalan-jalan ke rumah keluarga. Nah gue lagi sendiri ngetik didepan kompi. Gue pura-pura aja gak denger suara ketokan andre dan berharp andre pergi *Jahat ya guekarna gue udah tau maksud kedatangan nih cunguk. Pasti mau nyontek tugas kejuruan, dan setelah sekitar tiga kali ngetok2, andre pun pergi dengan kesal. Gue malah lompat-lompat kegirangan dalam kamar. Serasa gimana gitu, hhaha bukannya gue pelit gak mau ngasih tau tu tugas. Tapi gue cuman gak pengen temen gue jadi bodoh, yang bisa ngeharepin jawaban dari orang lain. Gue pengennya dia belajar sendiri biar gak kebiasaan nyontek lagi.

***
    Keesokan harinya seperti biasa gue nganter kue molen ke kantin sekolah. Gue udah biasa nganter kue titipan disekolah, kue molen yang dibuat oleh nyokap gue sendiri. Dari sini gue belajar yang namanya perjuangan hidup. Gue nitip molen gak selamanya habis, kadang ada kue yang tersisa ketika gue ngambil jatah di kantin. Tapi yang gue suka, yang jaga kantin ini cwe yang masih muda. Panggil saja ka Mesa, ia masih kuliah di salah satu kampus di kota gue. Tapi dengar2 sekarang ka Mesa udah mau nikah sama pasangannya. Ya semoga pernikahannya longlast aja ya kak. Dari hidup gue yang hanya seorang penjual molen dan akhirnya teman-teman gue suka manggil gue “Abang Molen”. Ya gue nerima aja sih, memang begitu kenyataannya kan. Sampai-sampai lagu gue sekarang lagi booming yang liriknya gini loh “Hidupku hanyalah sorang pengamen penjual molen pulang siang slalu bawa uang recehan”.

                Bersambung....
Share: